Text

Jadi, setelah ribuan hari, cita-cita semasa kuliah untuk mengunjungi tempat ini tercapai juga. Terimakasih Tuhan *religius*.

Ditengah tuntutan untuk menghadapi beberapa masalah yang cukup pelik, akhirnya gw memutuskan untuk memaksakan keberangkatan ini. Selain karena udah kebelet liburan dan udah punya tiket di peak season, turun grading pertemanan bersama anak ini nampaknya kurang menyenangkan.

image

Kalo sabar bikin mabok, kami berdua udah ga sadar gara2 nunggu kereta.

Long story short, gue dan Putri berangkat di malam minggu (iya, disaat orang lain kencan dengan pasangannya) pake kereta malam jugijagijuk yang telat hampir lebih dari sejem.  Di Jogja sudah menunggu Ohim dan Shifa beserta Freddy dan temannya yang ternyata bernama Mail (2Singgit). Titipan untuk sewa motor ternyata kurang berhasil, di kereta gw masih cari2 motor untuk di sewa sementara Putri istirahat dengan indahnya. Dasar rejeki anak soleh, dapet juga motor sewaan buat besokannya, meskipun harganya agak sedikit lebih mahal daripada harga pasaran lainnya sih. Tapi gpp, yang penting ada.

Karena kereta berangkatnya telat, otomatis nyampenya juga telat.. di stasiun sudah menunggu cumi cumi rica rica bersama sang mantan terindahnya yang tiba-tiba ada aja disana untuk ajak makan. Makannya pak min-pak min juga. Gapapa, soalnya tiap pulang ke Bandung ga pernah berhasil makan pak min. Singkat cerita, pak min menjadi meeting point dengan abang sewaan motor, gue dan Freddy. Setelah cukup makan, bergunjing dan membeli obat, berangkatlah kami menuju Pacitan. Ohim dan Shifa gabung di jalan karena kebingungan arah.

Berhubung motor sewaan gue matic dan gue ga terbiasa pake matic, Freddy berbaik hati ambil alih kemudi dan gue dibonceng. Yeayy.. setelah melewati perjalanan yang mirip gabungan jalan Lembang, Ciwidey, Moko dan sepanjang jalan yang gw lewati saat spontanception. Dan dibonceng ternyata lebih capek daripada bawa motor sendiri :(. Sayang, Ohim dan Shifa yang tertinggal memutuskan untuk putar balik ke Jogja :(

Sampai Pacitan, tanpa backupan tempat nginap atau tenda untuk berteduh kami langsung meluncur ke pantai paling mainstream di kota ini. Teleng Ria namanya. Ramai dan penuh suasananya, tapi karena pantainya puanjaaaaang banget, gue (dan kawan-kawan) tetep nemu tempat asik buat nyantai gitu. Rejeki anak soleh.

image

Pict by Putri

image

Selfie di Teleng Ria.

Anak soleh strikes again, kami akhirnya mendapatkan penginapan di tengah kota (yang sepi) dengan harga 200rb . kamarnya guedeeeee..pake ac dan air panes. Murah sih gue bilang. Tapiiiii, disana emang murah banget cing!! Paling mahal gue makan ber4 disana, kennyang sampe bego cuman 88rb! Perut kenyang hati senang!

Besokannya kami (read: gue, Putri, Freddy dan Mail) bangun subuh lalu meluncur ke Klayar. Setelah melewati jalanan yang bikin pantat kram, dan gps ngaco akhirnya kami sampai juga.. and it was… breath taking. Gue langsung ga mau pulang. Dan itu pantai pertama. Kalo di jalan menuju pantai kaya Jawa rasa Ubud, begitu nyampe tempatnya jadi Jawa rasa Nusa Lembongan.

image

This is it. The famous Klayar. Pict by Freddy

image

The famous Klayar!

Setelah makan siang (yang juga murah, aqua di tempat wisata cm 2500 coy!) kami menuju pantai selanjutnya, yang namanya pantai Srau. Jalannya cingggg… Astagfirullah dehh, bikin tobat.. tapiiiiii pas nyampe bagusnya ampun buanget dehh.. dan akhirnya kami istirahat siang di pantai Pare namanya. Sebelumnya Srau, deket banget kayak hotel Century Park ke kolam senayan gitu. Dan karena Srau adalah pantai utamanya, di Pare itu sepi parah! Surga hanya milik kami ber4! Tidur siang paling nyaman!

image

Pantai Pare, hanya milik ber-4. Pict by Freddy

image

Selfie di Srau

Pulang dari Srau, hari sudah lumayan gelap.. kami mandi dan makan malam. Makan malamnya rame-rame tapi mandinya sendiri-sendiri.. setelah makan, Freddy dan Mail langsung kembali ke Surabaya dengan niat mulia, kerja besokannya.. sedangkan gue dan Putri stay di Pacitan untuk mengunjungi pantai Pancer, pantai terakhir dalam liburan kilat kami.

image

Pantai Pancer. Pantai terakhir sesi liburan kali ini.

baru menjelang siang kembali ke Jogja..  nyampe Jogja janjian lagi sama cumi cumi rica rica (sama mantannya) beli oleh2, lalu pulaaang.. gue tukeran tiket sama cums karena ternyata gw harus pulang ke bandung.. jadi gw pulang sendiri ke bandung sementara cumi cumi rica rica dan  Putri berkereta bareng..huhuhu..

Perjalanan ini asik dan menyenangkan! cuman kalo lain kali bisa kesini lagi, gue akan bawa tenda dan nginep dari pantai ke pantai :)

Pengeluaran massive  liburan kali ini:

Jakarta- Jogja 

Hotel 2x @200.000

Sewa Motor (dari jogja) 3x @60.000

Bensin 4x 30.000

Jogja- Jakarta

image

"A Journey is best measured in friends, rather than miles"

-Tom Cahill

Photo

Jika ada abigail dan albert di foto ini,tentu hati akan lebih bahagia. I love you! with Mitri, Ge, Abigail, Nadia, and Albert – View on Path.

Photo

Kemaren jam segini lagi bobo ciang lucu di pantai pare. Hari ini lg menerjang jalanan bandung-jakarta demi ngantor. with Ramadyani and Freddy at Pantai Pare, Pacitan – View on Path.

Photo

Klayar! Checked! with Ramadyani, Freddy, and isMail2Singgit at Pantai Klayar – View on Path.

Photo

Kya kya kyaaa..syelamadh tambah tua kakak ajeng..beda umur ya kira sekaraaang… with Ajeng at Reading Room – View on Path.

Text

Gue lagi hilang.. bukan, bukan maksudnya gue diculik.. gue lagi hilang arah..  ga tau ada dimana, apa lagi kalo ditanya mau kemana.. bukan.. gue bukan kayak lagi nyasar kayak biasanya. Ini serius. Postingan kali ini serius.

Seperti yang telah kita semua ketahui (atau anggap saja begitu), gue udah sebulan di rolling balik ke program gw sebelumnya. Yupp.. 12 Pas, berita ynag mengulas tentang sepakbola tanah air. Tapi sekarang ganti nama jadi SPIRIT SUNDA(Y). Kenapa y-nya ada di dalam kurung, Ken?karena program ini yang ngerjain orang sunda.. seenngganya pra dan produksi dikerjakan oleh anak-anak bumi parahyangan, sehingga membantu gue untuk memperlancar bahasa sunda halus gue juga. TMI.

Gue ga bilang gue ga suka ditempatin balik kesini. Seperti yang pernah gw share disini sebelumnya. Kerja di redaksi itu almost ontime. Ga ada overwork. Kerja 9hours, 5-2. Beda kan dibandigin sama gw di program yang bisa ga pulang-pulang kalo ga dapet editor.. cuman yang bisa disebut masalah disini adalah i’m not that into football. Sebelumnya gw meyakinkan diri gue sendiri bahwa cewe yang ngerti bola itu sexy. Tapi it doesn’t work. Ga ngaruh juga. Sama aja. Gue ude effortless sexeh(hueks). Kemudian gue meyakinkan diri gue lagi, bahwasannya dengan mengikuti perkembangan berita sepakbola, gue kemudian akan perlahan mengerti sepakbola lalu menang judi bola, dapet duit banyak, lalu kasi ke kantor buat bayar penalti dan gue akan memulai kehidupa baru yang insya Allah lebih baik. Tapi ngga juga. Tetep aja gue ga bisa nebak skor bola. Atau bahkan membaca peta penyebaran kekuatan persepakbolaan dunia. Plussss, gue ga ngerti sebenernya jobdesk gue apaan.

Entah pertanda atau cobaan, tapi ketika gw nulis ini bahkan gw baru ngerjain 1x tapping, 2x ngedit dan 3x kena bump.

Percikan api yang timbul sebenernya masih bisa diatur.. namun kemudian salah satu temen gue menyiramkan minyak panas ke percikan itu dengan pertanyaan, dan sedikit percakapan:

Dia:  “Emang lo betah disitu, dan? Itu kan bukan passion lo..”

Gue: “Ya sama aja sih, emang yang sebelomnya sesuai sama passion gue?engga kan..”

Dia : “Tapi di tempat sebelomnya lo masih ada happy-happy nya, ketemu orang baru lah, apa lah.. gue udah lama ga denger lo cerita itu”

Gue: “ Ya gue mau ketemu siapaaaa.. ga asik juga kalik.. mungkin kalo di tempat sebelumnya karena topiknya general, jadi gw masih bisa cepet pelajari dan suka. Disini kan spesifik, and i’m not that into football”

Dia : “Naaah kaaaannnn”

Gue: *terhenyak berpikir jauh lebih dalam daripada biasanya*

Gue malah jadi berpikir..  dan bertanya lagi pada diri gue sendiri, hidup gue mau dibawa kemana sih? Sekarang tujuan gue apa?gimana caranya gue sampe kesana?

Kalo waktu pas masih kuliah ditanya mau kerja dimana, gue bisa dengan santai bilang “mau cari NGO atau perusahaan yang kerjanya sustain indonesian (eco)tourism”. sekarang gue terjebak S2 di salah satu perusahaan tv. Terus gue harus gimana. Gue rasa gue harus tidur sih.. biar gw mimpi dulu, lalu tau apa yang akan gue kejar. 

Photo

Judulnya goyang sport. Play hard, then work hard. at Inul Vista – View on Path.

Text

“Travel brings power and love back into your life.” 

― Rumi

image

#B4AJ sebelum mulai mendaki. (iya, alay)

Setelah berkali-kali gagal dalam eksekusi ngetrip, kali ini gw, arjul, shifa dan irwan berhasil ngetrip. Iya, sisa 4 aja, makanya hashtagnya juga #B4AJ. Perencanaan trip ini tidak terlalu panjang dan kurang siap. Bagaimana tidak, kami semua baru siap2 sepulang kerja dari kantor masing-masing. Gue aja setengah 7 baru jalan dari kantor, dan yang gue siapin baru kamera sama sleeping bag doang. Dan karena gw langsung pulang ke Bandung, berati gw harus nyiapin barang ke gunung dan ke Bandung.. Iya, gue naik gunung bawa-bawa laptop.

image

Shifa, me and Arjul. Pict taken by Ohim

Long story short gw sampe terminal guntur, Garut sekitar jam 2, yang mana Arjul, Shifa dan Ohim udah menunggu gw dengan manis. Repacking buat bagi bawaan, dan gw kebagian bawa frame tenda. Tidak ringan kawan, tidak ringan membawa frame tenda dan laptop mungil anda dalam carrier yang sebenernya sudah harus di upgrade. Belum lagi gw belum makan sedari malam karena terburu-buru sepulang kerja. Yang artinya hari sebelum naik gue cuman makan sekali, jam 3 sore. Akhirnya gw pun makan popmi dulu di Cisurupan. Dari cisurupan naik ke pos buat ambil surat ijin naik mobil bak yang seru banget dan sempet mogok. Namun se-cup popmi di cisurupan nampaknya tidak cukup. gue pun kepayahan. Cepet capek dikit-dikit minta istirahat. Awalnya gue  kira gue kecapean gara-gara carrier gue super berat. Ditambah flu pagi  langganayang bikin napas gue cepet abis. Tapi kemudian gue menyadari gue ga bertenaga, lalu gw makan deh snickers yang terletak di saku gue. Pertanyaan terjawab sudah, selain carrier yang berat, penyebab kelelahan gue adalah kelaperan jugak..

image

Tepar. Tidak makan di hari sebelum naik sangat tidak dianjurkan.

Setelah sekitar 2,5 jam yang penuh istirahat, akhirnya kami sampe juga di puncak selada, tempat ngecamp di Gunung Papandayan. Lelah dan laper yang tek tertahan membuat kami langsung membuat mie dan pasang sleeping bag bahkan sebelum mendirikan tenda. Gue rasa orang-orang sekitar ga menduga kami ada. Soalnya kami Cuma seperti pindah makan dan tidur doang, keberadaannya antara ada dan tiada disana. Makan, tidur, keluar sebentar, makan lagi, tidur lagi, keluar sebentar, makan, tidur. Hahahah

image

Abis nyalain api unggun dan masak buat makan malem, kami pun tidur dalam sleeping bag masing-masing. Namun apa hendak dikata, udara yang dingin banget bikin gue ga bisa tidur. Gue pikir gue doang yang ga bisa tidur, ternyata Arjul sama Shifa juga ga  bisa tidur. Kami akhirnya memutuskan untuk bikin cokelat panas dan bandrek susu. Ternyata it helped!! Akhirnya gue, Arjul dan Shifa bisa tidur. Sialnya itu udah jam 4 pagi. Ketika kami mulai bisa tidur, orang-orang udah mulai pada bangun. Berisiiiiiikkkk.

image

#B4AJ di Pondok Selada

Kami turun sekitar jam 11 akhirnya, saking magernya prepare pulang. Jalan pulang lebih cepet karena bawaan di pack lebih rapi. Beratnya mah ga jauh beda sebenernya. Kami ngebut jalan biar bisa bersantai di sungai yang asik banget itu.. yang akhirnya sungai itu juga yang membuat gue terjatuh dan lutut gue terluka.. tapi semua itu ga ada apa-apanya dibandingkan rasa malu yang menghinggapi karena ada rombongan lain.. banyak sekali orang  yang menyaksikan gue jatoh di sungai.

image

Sumber mata air yang sungainya merupakan tempat gue jatoh.

Sekitar jam 3 nyampe terminal guntur terus makan dan beres-beres dikit terus pulaaaang naik bus ke cileunyi untuk ambil motor Arjul dan Irwan yang dititipin di sodaranya Shifa. Terus dianterin pulang deh sama Arjul. Yeayy!

Berikut pengeluaran gue di trip ini:

Bus (Kebon Jeruk- Kampung Rambutan) Rp. 8.000,-

Bus (Kampung Rambutan- Terminal Guntur) Rp. 42.000,-

Angkot (Terminal Guntur- Cisurupan) Rp. 15.000,- x 2 (pp) = Rp. 30.000,-

Colt bak (Cisurupan-Pos Pendakian) Rp. 20.000,- x 2 (pp) = Rp. 40.000,-

Logistik (Share #B4AJ) Rp. 116.000,-(termasuk 1 heineken, 1 bintang,2 bungkus rokok, mayones, roti, meses, saus tiram segala macem lengkap bangetBapak rumah tangga kami belanjanya)

Sewa tenda dan Flysheet Rp. 75.000 : 4 = Rp. 18.750,-

 Jumlahnya ya, sekitar segitu lah..gue ga gitu pandai berhitung..

sampai jumpa dalam laporan liburan selanjutnya!

salam olahraga!

“To travel is to live.” 
― Hans Christian Andersen,

Photo

(Nampaknya) Shooting terakhir season ini.. Nyetir “kopaja”, kuliner tiada akhir dr narsum, ngejar kucingnya narsum, dan terjebak tanpa bisa membuka pintu.. Legend.. *tunggu season selanjutnya* – View on Path.

Text

2013 dalam gambar.

image

PDP Batch 1, ow yeaaaa.. ow ow ow ow..

image

My very first team

image

very first escape with teammate

image

keep eb

image

#puncakpersahabatanimage

image

image

watta surprise?!imagemasih sempet nonton om dutaimage

ditutup dengan pidah makan dan tidur ke Papandayan bersama-sama

Text

Time changes everything except something within us which is always surprised by change.

-Thomas Hardy 

2013 udah kelar sejak beberapa hari yang lalu, ini emang #latepost maklum lah, nasip jauh dariperadaban, soalnya kebetulan bisa dapet libur tahun baru lebih dari seminggu. Puji Tuhan.

Jadi tahun 2013 itu tetap mirip dengan tahun-tahun sebelumya. Penuh berkat. Gimana engga, fixed dapet kerjaan di salah satu televisi berita nasional, ditempatin di program-program yang membuat gue belajar hal-hal baru dan dikasih partner-partner kerja yang membantu gue belajar. Belajar banyak hal dari atasan, temen-temen, bahkan narsum. Dikasi temen-temen yang super baik, tetep dikasih waktu buat diabisin sama keluarga meskipun sedikit, dan masih ada jalan-jalannya juga.

Tahun ini luar biasa.

“Produser sekaligus Scriptwriter” hidup gue emang ga ada duanya!

Time is what we want most, but what we use worst.
-William Penn 

Photo

My fam is the coolest.dingin2 ujan pangalengan malah main rafting.. – View on Path.

Photo

Selalu senang jalan sama kalian.. Kalian biasa diluarr! Sekarang pada tidur gih, kan besok pada ngantor :). Ada yg mau ikut aku nyalon? with Shifa, Irwan, and Arief – View on Path.

Photo

Selamat natal teman2 semua. Semoga kasih dan damai natal menyertai kita semua, selamanya. Amen – View on Path.

Photo

Kayak di film!! – View on Path.